Beranda / Bisnis

Harga Minyak Dunia Jatuh, Begini Kata Analis

Terasjakarta.id - Minggu, 5 Februari 2023 | 19:50 WIB

SHARE
Share Whatsapp Share Facebook Share Twitter Share Link
Pabrik Minyak (ist)

Pabrik Minyak (ist)

Penulis : Archi
Editor : Archi

JAKARTA, TERASJAKARTA.ID - Harga minyak dunia diperkirakan bakal melemah di kisaran US$ 68 - US$ 75 per barel dalam perdagangan Senin, 6 Februari 2023.

Direktur PT.Laba Forexindo Ibrahim Assuaibi menyampaikan harga minyak jatuh ke posisi terendah lebih dari tiga minggu pada hari Jumat dalam sesi yang bergejolak.

"Setelah data pekerjaan AS yang kuat menimbulkan kekhawatiran tentang suku bunga yang lebih tinggi dan karena investor mencari kejelasan lebih lanjut tentang embargo UE yang akan segera terjadi pada produk olahan Rusia," jelasnya dalam keterangan tertulis, Minggu, (6/2/2023).

Baca Juga : Tinjau Pembangunan IKN, Menteri PUPR Basuki: Progres Fisik Keseluruhan Mencapai 14 Persen

Pertumbuhan pekerjaan AS meningkat tajam pada bulan Januari di tengah pasar tenaga kerja yang terus-menerus tangguh, tetapi moderasi lebih lanjut dalam kenaikan upah akan memberikan kenyamanan bagi Federal Reserve dalam perjuangannya melawan inflasi.

Bank sentral AS pada hari Rabu menurunkan tingkat kenaikan suku bunga yang lebih ringan daripada tahun lalu, tetapi pembuat kebijakan juga memproyeksikan bahwa "peningkatan berkelanjutan" dalam biaya pinjaman akan diperlukan.

Negara-negara Uni Eropa sepakat untuk menetapkan batas harga pada produk minyak sulingan Rusia untuk membatasi dana Moskow untuk invasi ke Ukraina, presiden Swedia Uni Eropa mengatakan pada hari Jumat.

Baca Juga : Promo JSM Alfamart 3-5 Februari Masih Berlaku Hari Ini, Cokelat dan Parfum Diskon Hingga Rp10 Ribu

Diplomat UE mengatakan batas harga adalah $100 per barel untuk produk yang diperdagangkan dengan harga premium dibandingkan minyak mentah, terutama solar, dan $45 per barel untuk produk yang diperdagangkan dengan harga diskon, seperti bahan bakar minyak dan nafta.

Kremlin mengatakan embargo UE pada produk minyak sulingan Rusia akan menyebabkan ketidakseimbangan lebih lanjut di pasar energi global. Sementara itu,lonjakan lalu lintas yang tajam di 15 kota terbesar China setelah liburan Tahun Baru Imlek, tetapi mengatakan bahwa pedagang China "relatif tidak ada".

Dalam pasokan AS, perusahaan energi minggu ini memangkas jumlah rig minyak dan gas alam paling banyak sejak Juni 2020, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co. Rig minyak AS turun 10 menjadi 599 minggu ini, terendah sejak September, sementara rig gas turun dua menjadi 158.

Baca Juga : Inovasi Pelayanan Digitalisasi Jadi Strategi Bank DKI Puaskan Nasabah

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS mengatakan pada hari Kamis bahwa sebagai akibat dari serangan ransomware pada ION Trading UK, laporan Komitmen Pedagang mingguan CFTC akan ditunda hingga semua perdagangan dapat dilaporkan. Laporan CFTC memberikan gambaran posisi investor pada berbagai aset, termasuk minyak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

SHARE
Share Whatsapp Share Facebook Share Twitter Share Link