Loading...

Advertisement

Kamis, 10 Oktober 2019 08:29 WIB

Hujan Batu Raksasa Menimpa Rumah di Purwakarta, Ini Kronologinya

Melati —News
Hujan Batu Raksasa Menimpa Rumah di Purwakarta, Ini Kronologinya
terasjakarta.id

Batu-batu raksasa menimpa kawasan permukiman warga di mana terdapat bangunan tempat tinggal maupun fasilitas publik di Purwakarta, Selasa (8/10/2019). 

Dilansir dari tribunjabar.id, permukiman yang kejatuhan batu-batu raksasa itu berada di Kampung Cihandeleum, RT.09/05, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Purwakarta.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (DPKPB) Kabupaten Purwakarta, Wahyu Wibisono membenarkan peristiwa tersebut.

"Kami dapat laporan dari warga setempat bernama Azis. Tidak ada korban jiwa. Tapi kerugian materi sekitar Rp460.000.000 juta," ujar Wahyu, melalui ponselnya, di Kabupaten Purwakarta, Selasa (8/10/2019).

Menurutnya, peristiwa itu bermula diduga kuat saat proses "Blasting" atau peledakan batu oleh PT.MSS.

Batu raksasa ini jatuh bahkan terbang menimpa rumah warga. Hal ini membuat rumah tersebut rusak berat.

Dodi Dores (37) adalah satu dari sejumlah warga yang menyaksikan langsung berjatuhannya batu sebesar gajah dari perbukitan di Purwakarta.

Batu-batu itu jatuh diduga  terjadi saat proses "Blasting" atau peledakan batu oleh PT MSS.

Seorang warga setempat, Azis (30) menuturkan, sebanyak 6 rumah dan satu sekolah dalam keadaan rusak.

Di lokasi kejadian pun terdapat 8 buah batu ukuran besar.

"Banyak sekali batu-batu yang menimpa bangunan sampai ke jalan," ujarnya.

Dua rumah warga rusak berat.

Penghuni rumah sudah mengungsi.

Satu di antaranya adalah rumah Dodi Dores yang nyaris tak tersisa.

Dikabarkan tak ada korban jiwa manusia.

Namun puluhan rumah, sekolah dan bangunan lainnya mengalami kerusakan ringan.

Batu-batu dari perbukitan menimpa bangunan rumah dan sekolah di Purwakarta, Selasa (9/10/2019). 

Dodi menceritakan peristiwa yang terjadi itu sekitar pukul 12.30 WIB, pada Rabu (8/10/2019).

Ketika itu tengah dilakukan peledakan bebatuan.

Lalu, batu-batu berukuran kecil hingga besar berjatuhan ke permukiman warga.

"Pada jatuh ke bawah, ada yang terbang dan lainnya. Akhirnya masuk ke rumah, madrasah, kena pepohonan, ke jalan, dan lainnya," ujar Dodi 

Menurutnya, pada saat bebatuan jatuh itu seperti tidak kelihatan berupa batu-batu.

Tetapi mulanya berupa asap begitu pekat yang terjadi.

Saat itu, di dalam rumah istrinya tengah melaksanakan salat.

"Suaranya begitu gemuruh dan dahsyat. Suaranya brak, seperti tembakan. Dengan kecepatan cepat. Saya sudah diluar, lalu memanggil masyarakat sambil menjerit-jerit memberitahu," katanya.

Batu-batu dari perbukitan menimpa bangunan rumah dan sekolah di Purwakarta. Akibatnya, bangunan tersebut rusak parah. (Tribunjabar.id/Ery Chandra)

Dodi menuturkan selain rumah hancur, benda-benda yang berada di dalam rumahnya juga rusak parah.

Di antara barang-barang yang hancur adalah kulkas, laptop, printer, seluruh barang peralatan dapur, pakaian, handycam, kamera digital, lemari, dan lainnya.

"Ini rumah rusak berat, enggak bakalan bisa disambung karena hancur. Rugi dihitung sementara bisa ratusan juta lebih. Bangun rumah seperti ini lagi sudah berapa totalnya," ujarnya.

Dia menyampaikan semestinya pihak perusahaan tersebut bisa memperhitungkan dampak yang akan terjadi.

Menurutnya, bukan hanya persoalan materi tetapi nyawa yang terancam.

"Demi keselamatan warga kami di sini, tolonglah keteledoran dan kecerobohan yang dilakukan oleh perusahaan jangan sampai terulang kembali seperti ini lagi," katanya.

Suasana puluhan warga melakukan musyawarah dengan pihak perusahaan di sekolah Raudhatul Athfal Al-Huda, Kabupaten Purwakarta, Rabu (9/10/2019) 
Batu-batu dari perbukitan menimpa bangunan rumah dan sekolah di Purwakarta. Akibatnya, bangunan tersebut rusak parah. (Tribunjabar.id/Ery Chandra)

Warga Bermusyawarah

Puluhan warga bermusyawarah dengan pihak perusahaan yang diduga  bertanggung jawab atas peristiwa tertimpanya bangunan dan pohon oleh batu berbagai jenis ukuran.

Musyawarah dilakukan di sekolah Raudhatul Athfal Al-Huda, Purwakarta, Rabu (9/10/2019).

Kegiatan itu difasilitasi oleh Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika), Polisi, TNI, perwakilan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Purwakarta, dan lainnya.

Beberapa orang perwakilan PT MSS juga turut hadir.

Kapolres Purwakarta, AKBP Matrius, dalam musyawarah tersebut meminta masyarakat mengambil hikmah dalam peristiwa ini.

"Daripada demo lebih baik jalan musyawarah," ujar Matrius, di Kabupaten Purwakarta, Rabu (9/10/2019).

Dalam pertemuan itu, perwakilan warga, Dodi Dores (37), menuturkan apabila pihak PT MSS tidak mau bertanggung jawab, mereka menuntut kegiatan operasional perusahaan tersebut ditutup.

"Kami meminta ditutup saja. Setuju tidak ditutup?" kata Dodi dijawab serentak puluhan warga menyatakan setuju.

Sementara itu, musyawarah sempat berlangsung tegang.

Beberapa orang warga juga menyampaikan aspirasi dan keluhan mereka atas peristiwa tersebut.



hujan batu



Loading...

Related Post



Comment