Loading...

Advertisement

Brimob Tegaskan Tak Lagi Pakai Granat Asap, Termasuk Saat Aksi 212

Brimob Tegaskan Tak Lagi Pakai Granat Asap, Termasuk Saat Aksi 212
Editor : Melati News — Selasa, 3 Desember 2019 20:55 WIB
terasjakarta.id

Polisi untuk sementara menduga penyebab terjadinya ledakan di Monas diakibatkan oleh granat asap. Akibatnya, dua anggota TNI yang sedang berolahraga terluka sesaat setelah bungkusan plastik berisi granat tersebut meledak.

Pascaledakan di Monas, muncul kabar liar yang menyebut granat asap ini merupakan sisa pengamanan Reuni 212 yang berlangsung Senin (2/12) kemarin. Namun, hal itu dibantah pihak Brimob.

“Kita (pengamanan) enggak lagi menggunakan itu (granat asap). Brimob sudah tak menggunakan itu. Itu poin pentingnya,” kata Wadankor Brimob Brigjen Abdul Rakhman 

Seekor kucing melintas di TKP ledakan di kawasan Monas, Jakarta, Selasa (3/12). Foto: ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Rakhman menjelaskan, pihaknya dalam pengamanan Reuni 212 hanya mempersiapkan gas air mata dan flang (bom asap), sebagai antisipasi terjadinya potensi keributan.

“Kami menggunakan bom asap atau flang,” ucap Rakhman.

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Eddy Pramono dan Pangdam Jaya Mayjen Eko Margiyono memastikan sumber ledakan di Monas berasal dari granat asap dan bukanlah bom bunuh diri.

Sementara itu, 2 anggota TNI yang terluka dirawat di RSPAD Gatot Subroto. Salah satu anggota TNI bahkan mengalami luka parah di bagian tangan kirinya.

“Mengalami luka-luka pada tangan kanan dan kiri yang satu. Satu lagi di bagian paha,” kata Eddy di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12).

(sumber;kumparan)

granat asap

Loading...

Related Post