Loading...

Advertisement

Revitalisasi Monas Tebang 190 Pohon, Pemprov DKI: Nanti Ditanam Lagi

Revitalisasi Monas Tebang 190 Pohon, Pemprov DKI: Nanti Ditanam Lagi
Editor : Melati News — Jumat, 17 Januari 2020 21:12 WIB
terasjakarta.id

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tengah melakukan revitalisasi terhadap kawasan Monumen Nasional (Monas). Namun yang disoroti adalah proyek ini membuat banyak pohon yang harus ditebang.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Monas, Isa Sarnuri mengatakan jumlah pohon yang ditebang mencapai 190 tanaman. Lokasinya berada di bagian selatan Monas yang akan dibuat plaza untuk upacara dan air mancur.

"Itu sudah ada masterplannya bahwa di yang bagian selatan dibangun itu bagian salah satu dari revitalisasi monas," ujar Isa saat dihubungi, Jumat (17/1/2020).

Nantinya, revitalisasi ini dikerjakan tiga tahap dalam tiga tahun dari 2019 sampai 2021. Setelah kawasan selatan selesai dibangun, pohon-pohon akan ditanami di beberapa bagian meski tidak seluruh 190 pohon ditanami lagi di bagian itu.

Setelah itu, pohon-pohon juga akan ditanami di bagian Monas lainnya. Isa menyebut nantinya lahan parkir IRTI akan diubah menjadi jalur hijau dan ditanami pohon.

"Untuk pohon itu nanti dikembalikan ke sisi di lapangan IRTI. Nantinya enggak ada lapangan, enggak ada parkir lagi nantinya ditanamin pohon jadi jalur hijau," jelasnya.

Karena itu, ia menganggap meski pohon yang ditebang jumlahnya banyak, lokasi lainnya yang sudah direvitalisasi juga akan ditanami pohon untuk menggantikan fungsi pohon yang ditebang. Menurutnya rencana ini sudah sesuai dengan rancangan desain revitalisasi Monas.

"Dikembalikan lagi nanti fungsinya tapi itu kan bahan revitalisasi karena itu memang bagian dari hasil sayembara itu dibuat plaza kemudian nanti akan ditanam kembali di kawasan yang memang ada sekarang," pungkasnya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan merevitaliasi ikon kota, Monumen Nasional (Monas). Rencana itu akan dijalankan di tahun 2020 dengan biaya diperkirakan mencapai Rp 114 miliar.

Anggaran itu diajukan Dinas Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan (Citata) DKI Jakarta. Biaya tersebut tercantum dalam Kebijakan Umum Anggaran-Plafon Prioritas Anggaran (KUA-PPAS) DKI tahun 2020 dan telah disetujui oleh komisi D DPRD DKI.

"Anggaran Rp 114 miliar," ujar Heru Hermawanto saat dihubungi, Kamis (7/11/2019).

Heru menjelaskan uang tersebut dibutuhkan pihaknya untuk mengerjakan tiga bagian proyek. Yakni desain lanskap, desain interior hingga perawatannya.

Selain itu, revitalisasi juga mencakup pemugaran interior bagian dalam bangunan Monas. Dengan begitu, anggaran itu akan digunakan untuk revitalisasi Monas secara keseluruhan demi meningkatkan daya minat monumen bersejarah ini sebagai tujuan wisata.



tanaman monas pohon

Loading...

Related Post